Wednesday, June 15, 2011

Tips Posisi Mengemudi yang Tepat

,

Tips Posisi Mengemudi yang Tepat - Selama ini posisi mengemudikan mobil, terutama di saat melakukan perjalanan jauh, luput dari perhatian orang. Bagi sebagian besar orang, cara mengemudi termasuk posisi badan, tangan, hingga cara memegang roda kemudi merupakan kebiasaan masing-masing orang sesuai selera mereka.

“Padahal, posisi mengemudi yang benar selain menjamin keamanan, kenyamanan, juga kesehatan tulang dan otot seseorang terutama saat perjalanan jauh,” papar Dedi Muliadi, instruktur safety dan eco driving Dipa Adventure, di Jakarta, Selasa, 14 Juni 2011.

Posisi dan cara mengemudi yang tepat akan meminimalkan risiko bila terjadi kecelakaan. Selain itu, dengan cara yang tepat kelelahan fisik dan kepenatan psikis juga bisa dikurangi.

Namun, satu hal yang patut dicatat, posisi dan cara yang tepat dalam mengemudi bukan sekadar menyesuaikan anggota tubuh dengan kondisi dan posisi komponen yang ada di mobil. “Komponen-komponen yang ada di mobil pun juga harus diatur sesuai dengan postur tubuh pengemudi,” kata Dedi.

Lantas seperti apa posisi yang ideal? Apa saja komponen yang perlu diatur? Bagaimana mengaturnya?

Berikut penjelasan Dedi :

1. Posisi duduk duduk harus tepat.


Posisi duduk, tangan, serta kaki saat mengemudi sangat menentukan kenyamanan dan keamanan seorang pengemudi. Bila posisi semua bagian tubuh itu benar mereka akan mudah melakukan gerakan yang tepat di saat melakukan manuver.

Pada saat kondisi darurat dan memerlukan refleks secara cepat misalnya, “Tindakan yang tepat akan dicapai manakala posisi duduk, tangan, dan kaki juga benar,” papar Dedi.

Posisi duduk yang benar adalah, posisi badan tegak membentuk sudut 100-115 derajat. Oleh karena itu jok mobil juga harus diatur sedemikian rupa sehingga membentuk sudut 100-115 derajat dari alas duduk jok.

2. Usahakan posisi tangan dan kaki bisa bergerak leluasa


Posisi lengan hingga tangan juga harus santai, tidak kaku maupun menjuntai ke bawah. Posisi siku, harus membentuk sudut 110 – 115 derajat. Hal itu dimaksudkan agar tangan bisa melakukan refleks yang sempurna bila kondisi darurat terjadi.

Besaran sudut serupa juga harus dilakukan di kaki, yaitu antara paha dengan betis membentuk sudut 110-120 derajat. Posisi itu tersebut memungkinkan kaki bisa melakukan gerakan cepat dengan leluasa.

“Tetapi manfaat yang paling penting dengan posisi badan, tangan, dan kaki yang leluasa itu adalah badan tidak cepat lelah,” terang Dedi.

Kebugaran badan itu sangat penting. Pasalnya, bila kondisi badan tidak mendukung maka, psikis pun akan cepat terpengaruh dan menurunkan daya konsentrasi. “Bila itu terjadi, bahaya pun mengintai,” tandas Dedi.

3. Jaga posisi kepala agar tetap tegak.


Posisi kepala saat mengemudi yang benar adalah tidak tiduran atau sandaran di sandaran kepala. Kepala harus tetap tegak dengan ditopang oleh sandaran kepala di kursi.

Hal itu dimaksudkan agar konsentrasi dan pandangan ke arah depan kendaraan tidak terganggu. Agar posisi kepala tetap tegak namun tetap nyaman, sangat disarankan untuk menggunakan bantalan penyangga leher atau tengkuk.

Selain berfungsi untuk menyangga kepala leher agar tetap nyaman, bantalan tersebut juga berfungsi untuk menyangga bagian belakang kepala bila terjadi guncangan atau benturan keras. “Yang pasti, memposisikan kepala dengan nyaman merupakan keharusan,” kata Dedi.

4. Hindari mencengkeram roda kemudi


Satu kebiasaan yang tidak tepat selama ini dilakukan oleh pengemudi mobil adalah mencengkeram roda kemudi. Artinya, saat mengemudi orang menempatkan posisi ibu jari dan keempat jari bertemu.

Padahal, posisi yang benar adalah ibu jari tetap berada di luar sejajar di atas lingkar kemudi dengan arah ke atas. Sedangkan keempat jari mencengkeram lingkar kemudi.

Penempatan ibu jari seperti untuk menghindari risiko fatal bila saat bermanuver. Pasalnya, saat berputar arah, menikung dan berputar di jalanan melingkar, lingkar kemudi yang diputar hingga habis, akan kembali dengan cepat begitu tarikan dilepas.

“Sehingga bisa saja terjadi kemungkinan tangan ikut terpelintir saat roda kembali kembali ke posisi semula dengan berputar cepat,” jelas Dedi.

Selain menempatkan ibu jari dengan benar. Penempatan tangan juga harus tepat. Tempatkan tangan kiri berada di posisi angka sembilan di jam. Kemudian tangan kanan berada di posisi angka tiga.

5. Atur spion dan sabuk pengaman


Posisi spion tidak bisa disepelekan. Pasalnya, dengan posisi yang benar Anda juga akan mendapatkan informasi ihwal kondisi di belakang mobil yang Anda kemudikan.

Oleh karena itu atur posisi spion baik di luar maupun di dalam mobil Anda sesuai dengan posisi duduk. Selain itu bersihkan kaca tersebut dari berbagai kotoran agar tidak mengganggu pandangan.

Ukuran posisi optimal spion adalah Anda bisa melihat bagian ujung belakang atau bagasi mobil. Pada saat yang bersamaan Anda juga bisa melihat gerakan kendaraan – khususnya mobil – yang berada persis di belakang.

Hal lain yang cukup menunjang kenyamanan posisi sabuk pengaman yang tepat. Ukuran ketepatan posisi sabuk adalah bila peranti itu tidak terlalu menekan bagian tubuh Anda dan sebaliknya tidak terlalu longgar.

Perkirakan sabuk tersebut mampu menahan tubuh Anda bila terjadi benturan atau guncangan yang hebat. Sehingga, tubuh tidak membentur lingkar kemudi.

Referensi:Tempointeraktif.com

http://www.todaypos.com/inilah-tips-posisi-mengemudi-yang-tepat.html

0 komentar to “Tips Posisi Mengemudi yang Tepat”

Post a Comment

Jangan Lupa Tinggalin komentar di wahw33d. Kamu bisa Bertanya dan memberikan tanggapan artikel diatas. Tapi jangan nyepam yah.. hehe

 

wahw33d Copyright © 2009 - 2012 | Template Modified by GooGrape | Powered by Blogger